Visa dan keperluan kemasukan Kemboja:
Pasport diperlukan
Bagi warga Jerman terdapat keperluan visa untuk masuk ke Kemboja.
Anda juga dapat memperoleh visa pada saat masuk "Visa on Arrival" dengan bayaran dan menunjukkan foto pasport.
Kos Visa: 30, - USD

Maklumat dari Pejabat Luar Negeri perjalanan Kemboja anda:
https://www.auswaertiges-amt.de/de/kambodschasicherheit/220008

Kemboja adalah kerajaan di Asia Tenggara dengan kira-kira penduduk 16,5 juta. Negara ini bersempadan dengan Vietnam di selatan dan timur, Laos di timur laut, Thailand di utara dan barat, dan Teluk Thailand di barat daya.

Wilayah kebangsaan Kemboja juga termasuk pulau 65, di mana Kaoh Kong dan Koh Rong adalah yang terbesar.

Bahasa rasmi negara itu adalah Khmer dan mata wang yang digunakan adalah Riel Kemboja, di mana 1, - Euro mengenai 4.500, - KHR.

Antara bandar-bandar terbesar Kemboja termasuk Phnom Penh, Sisophon, Sihanoukville, Battambang, Siem Reap, Kampong Cham, Pursat, Kampong Thom, Kratie, Ta Khmau, Kampong Chhnang dan Prey Veng. Kira-kira 97% penduduk asli mengaku kepada Buddhisme.

Kawasan tanah kerajaan kebanyakannya terdiri daripada hutan hujan tropika, kebanyakannya rata dan hanya mempunyai dua gunung tengah di barat. Ketinggian tertinggi negara adalah Phnom Aural meter 1.813 tinggi di Pergunungan Cardamom. Sungai terbesar di negara ini dan salah satu sungai terpanjang 10 di dunia adalah Mekong.

Kemboja mempunyai pelbagai hidupan liar, seperti harimau, gajah, beruang, harimau atau ular.

Kemboja adalah salah satu negara termiskin di dunia selepas perang saudara hampir 20. Aktiviti-aktiviti ekonomi utama negara Asia Timur adalah industri tekstil, eksport balak, pertanian dengan penanaman tembakau, pisang, ubi kayu, nanas, jagung, kacang soya dan mangga dan pelancongan dengan kuil-kuil yang unik.

Negeri ini juga mempunyai pelbagai sumber asli, seperti emas, safir, arang batu, bauksit, fosfat atau bijih besi, tetapi pengurangan mereka belum dipacu ke hadapan.

Ibukota Kemboja adalah Phnom Penh dengan kira-kira penduduk 1,8 juta. Bandar di selatan negara ini adalah pusat politik dan ekonomi negara.

Kemboja dikenali di seluruh dunia untuk kuil terbesar di dunia, Angkor Wat, berhampiran Siem Reap. Wilayah 200 yang unik di dataran persegi ini, dengan runtuhan kota yang hilang dari Angkor, adalah metropolis terbesar Zaman Pertengahan. Kuil Angkor Wat, dengan sistem air buatannya yang canggih, adalah bangunan agama terbesar di dunia.

Antara tarikan utama Kemboja ke Angkor Wat termasuk Kuil Bayon lama, runtuhan Ta Prohm dan Angkor Thom, taman arkeologi Angkor, Muzium Landmine dan Teater Siem Reap, kuil runtuhan Baphuon, Royal Palace, Wat Botum, Muzium Negara, pusat rohani Wat Phnom, pasaran Central, monumen Kemerdekaan dan pembinaan Dewan Negara Kemboja di Phnom Penh, pulau Mekong Koh Trong, Muzium Seni di Battambang dan runtuhan Angkor lain Banteay Samre, Koh Ker kuil, pintu Victory, kuil Preah Vihear, Beng Mealea, Preah Khan dan Banteay Srei.

Pada bulan April 2012 saya mengembara satu-satunya masa Kemboja. Dengan bas saya memandu oleh Vietnam Saigon, dengan berhenti di Phnom Penh dan Siem Reap, melalui seluruh wilayah Kemboja ke Bangkok di Thailand.

Ibu selesa Phnom Penh dengan bangunan-bangunan kerajaan yang indah dan kehidupan malam yang meriah, diikuti menginap tiga hari di Siem Reap, pintu masuk ke Angkor kompleks kuil terkenal.

Untuk menjangkakannya, kompleks kuil Angkor Wat, adalah perkara paling menarik yang pernah saya lihat dalam semua perjalanan saya. Bukan sahaja banyak runtuhan kuil purba, tetapi juga kompleks dengan banyak pokok purba dan akarnya yang besar, hanya luar biasa.

Kemboja, dengan orang-orangnya yang mesra dan kekayaan budaya yang hebat, adalah destinasi pelancongan yang hebat dan sentiasa bernilai lawatan. Negara ini masih jujur ​​dengan para tetamu dan benar-benar murah.