Visa dan keperluan kemasukan Maldives:
Pasport diperlukan
Pelancong visa sehingga hari 30 diberikan secara percuma di lapangan terbang ketika memasuki Maladewa.

Maklumat dari Pejabat Luar Negeri di perjalanan Maladewa anda:
https://www.auswaertiges-amt.de/de/maledivensicherheit/220382

Maladewa adalah kepulauan di Lautan Hindi dengan penduduk 450.000. Negeri ini terdiri daripada sejumlah atol 19, dengan beberapa pulau 1.200, di mana kira-kira 300 dihuni.

Maladewa terletak di sekitar 1.000 kilometer barat daya Sri Lanka dan India, agama negara adalah semata-mata Islam. Agama-agama lain dilarang sepenuhnya di negara pulau itu dan akan didakwa.

Bahasa rasmi negara ini adalah Dhivehi dan rufiyaa Maldivia digunakan sebagai mata wang nasional.

Laki-laki, Addu City, Hithadhoo, Naifaru, Fuvahmulah, Villingili, Kulhudhuffushi dan Thinadhoo adalah salah satu tempat terbesar di negara pulau Islam.

Maladewa mempunyai iklim tropika yang hangat. Ketinggian tertinggi di negara ini adalah hanya 2,5 meter di atas paras laut.

Ekonomi Maldives adalah berasaskan pelancongan, dari pertanian kecil dengan penanaman ubi kayu, ubi keledek, bijirin dan kelapa dan memancing dalam pemprosesan tuna dan bonito.

Pelancongan yang semakin meningkat, sementara di sekitar 1,5 berjuta-juta pelawat tahunan, membawa negara pulau dan penduduknya kemakmuran yang besar, tetapi juga masalah sosial. Sebagai tambahan kepada banyak jutawan baru dan golongan yang berpengalaman, majoriti penduduknya sentiasa miskin.

Ibukota dan setakat ini bandar terbesar di Maladewa adalah Laki-Laki, di pulau yang sama dengan penduduk 180.000. Bandar ini adalah pusat politik, ekonomi dan budaya negara pulau.

Oleh kerana peningkatan pesat dalam masa penduduk hari ini adalah bandar yang padat penduduk di dunia dan oleh itu meningkat secara buatan pada tahun-tahun kebelakangan ini oleh tapak pelupusan sampah.

Antara tarikan utama ialah masa termasuk pelabuhan, lama Masjid Jumaat batu karang, Pusat Islam, Masjid hari raya, pasar ikan, Masjid Hulhumale itu, Muzium Negara, Masjid Besar Jumaat, pasaran sayur-sayuran dan banyak pulau-pulau syurga sekitarnya dengan mengenakan pantai berpasir putih.

Pada bulan Disember 2011 saya melawat Maldives selama tiga hari, satu-satunya masa sejauh ini. Ini adalah salah satu negara pertama saya setelah idea untuk mengembara ke seluruh dunia muncul tidak lama kemudian.

Setelah tiba di pulau lapangan terbang hulu, sambungan feri berterusan memberi saya pengangkutan percuma ke pulau utama Male. Kadang-kadang saya telah menempah hotel kelas pertengahan yang murah selama dua malam dan oleh itu mengehadkan penginapan saya di pulau ini.

Pulau Male benar-benar penuh dengan saiznya, tetapi entah bagaimana ia tidak begitu menjengkelkan. Dalam masa kira-kira dua jam saya berlari sepenuhnya di luar pulau itu sebelum menjelajah ke pusat bandar nanti.

Lawatan bandar saya sangat menarik dan sangat menarik sepanjang masa kerana selalu ada perkara-perkara yang tidak dijangka berlaku. Kadang-kadang orang datang bersama ikan tuna yang besar, ikan yang menyeret di sepanjang jalan atau di kawasan pejalan kaki yang dikembangkan dengan baik di pantai, kadang-kadang banyak ikan berwarna-warni dapat dilihat, seperti di akuarium terbuka yang besar, yang saya berhenti selama beberapa minit.

Pusat bandar seperti jalan membeli-belah tunggal, tetapi dengan banyak lalu lintas. Oleh kerana agama negara Islam, tiba-tiba tidak ada bar atau disko, jadi tidak ada kehidupan malam yang sebenar. Kira-kira jam 23 malam, kebanyakan lampu padam di sana.

Walaupun tanpa tinggal di salah satu pulau pelancongan 100 yang hampir sekarang, saya mendapati Maladewa sangat menarik dan patut dilihat.

Saya pasti akan kembali suatu hari nanti, tetapi pastinya tidak bersendirian dan tinggal lebih lama.