Visa dan keperluan kemasukan Myanmar:
Pasport diperlukan
Penduduk Jerman memerlukan visa masuk Myanmar.
Ia juga mungkin bagi pelancong dan pelancong perniagaan untuk memohon secara elektronik untuk visa (e-Visa).
Kos Visa: 109, - USD

Maklumat dari Pejabat Luar Negara dalam lawatan anda ke Myanmar:
https://www.auswaertiges-amt.de/de/myanmarsicherheit/212100

Myanmar, yang dahulunya dikenali sebagai Burma atau Burma, adalah sebuah negara di Asia Tenggara dengan kira-kira penduduk 55 juta. Negara ini bersempadan dengan Bangladesh dan India di barat, China di utara dan timur laut, Laos di timur, Thailand di tenggara dan Teluk Bengal di Lautan Hindi di selatan dan barat daya.

Bahasa rasmi rasmi Myanmar adalah Burma dan mata wang negara adalah Myanmar Kyat yang digunakan, manakala 1, - Euro mengenai 1.500, - MMK.

Rangoon (Yangon), Mandalay, Naypyidaw, Bago, Taunggyi, Myitkyna, Mawlamyaing, Monywa, Pathein dan Lashio adalah antara bandar-bandar terbesar di negara ini. Hampir 90% penduduknya berkomitmen untuk agama Buddha.

Ibu kota Myanmar adalah Naypyidaw dengan kira-kira 1,3 juta penduduk. Ibu kota, yang baru dilantik pada tahun 2005, adalah pusat politik negara dan menempatkan semua bangunan pemerintah di negara ini.

Bandar dan bekas ibu kota terbesar Myanmar adalah Rangoon, atau Yangon, dengan hampir tujuh juta penduduk.

Wilayah negara Myanmar kebanyakannya pergunungan, dengan ketinggian tertinggi di negara ini, tinggi 5.881 meter Hkakabo Razi, juga gunung tertinggi di Asia Tenggara. Hampir separuh permukaan negara ditutup dengan hutan.

Myanmar adalah salah satu negara termiskin di dunia. Ekonomi negara terutama didasarkan pada simpanan bahan mentah yang kecil seperti emas, rubi, batu giok, safir, petroleum, gas asli, tembaga atau pelukis yang unik, pertanian, penanaman dadah dan pelancongan yang terus meningkat.

Dengan penanaman biji poppy dan pengeluaran opium yang berkaitan serta pengeluaran besar-besaran amfetamin, Myanmar adalah salah satu pengeluar dadah yang paling penting di dunia selepas Afghanistan. Di samping itu, Myanmar adalah pusat perdagangan antarabangsa untuk produk hidupan liar haram, seperti gading, kulit harimau atau gigi badak.

Myanmar telah menjadi destinasi pelancongan yang semakin popular sejak negara itu dibuka beberapa tahun yang lalu. Kini hampir lima juta pelawat asing menikmati pelbagai tarikan di negara ini.

Pemandangan terpenting Myanmar termasuk Pagoda Shwedagon di Yangon - bangunan Buddha terbesar dan paling berharga di dunia, batu emas di Kyaikto, taman terapung di Inle Lake, pusat budaya Mandalay, ibu kota lama Bagan dengan hampir 2.100 Kuil, hutan pagoda di kampung Indein, 800 pagoda Kakku pagoda Taunggyi, Istana Emas, kuil Mahamuni dan pagoda Mahamuni di Mandalay, mural di gua Po Win Daung, Segitiga Emas - di mana negara-negara Thailand, Laos dan Myanmar bertemu di Mekong, pagoda putih salji Mingun, pagoda kecil dan buku terbesar di dunia di Mandalay, gua-gua Pindaya, Pagoda Shwesandaw dan Kuil Htilominlo Pahto di Bagan Gua Sadan di Hpa An, Buddha yang tidak terhitung jumlahnya di Kuil Thanboddhay Paya di Monywa, Taman Kandawgyi Nasional, Pagoda Shwezigon di Bagan, Jembatan Gokteik oleh Nawnghkio, Biara Nyaungshwe serta rumah ibadat, Katedral Saint Mary, Buddha Chaukhtatgyi raksasa berbaring, Rumah U Thant, Pagoda Swe Taw Myat, Pagoda Botahtaung, Stesen Pusat, Pagoda Baungdawgyoke dan Sekretariat - pusat pemerintahan lama Britain di Yangon.

Pada bulan September 2014, saya mengunjungi Myanmar selama dua hari. Saya terbang dari Bangkok ke Yangon dengan syarikat penerbangan tambang murah Air Asia dan bermalam di sebuah hotel yang agak buruk di pusat bandar.

Pada saat negara itu baru membuka pelancongan internasional, pilihannya terbatas pada maksimum sepuluh hotel. Satu-satunya dua hotel yang lebih baik di Rangoon, tetapi terlalu mahal kerana permintaan tinggi.

Setelah tiba di hotel pada awal pagi, saya meneruskan lawatan bandar seharian. Saya telah menempah lawatan ini dengan pemandu teksi saya semasa perjalanan ke hotel dengan harga 20 euro yang sangat murah.

Terdapat jumlah yang luar biasa untuk dilihat di Yangon dan masa berlalu dengan sangat cepat. Perburuan dari satu titik tinggi ke titik yang lain berakhir dengan bermulanya kegelapan dan pengalaman yang luar biasa. Bandar ini sangat kaya dengan khazanah budaya. Sorotan yang jelas pada hari itu adalah Pagoda Shwedagon yang besar dan menarik.

Saya menghabiskan malam di salah satu daripada banyak restoran atau bar murah, dalam suasana yang menyenangkan dan penduduk tempatan yang sangat ramah.

Oleh kerana penerbangan saya kembali ke Bangkok bermula pada keesokan harinya pada waktu tengah hari, sayangnya penginapan saya di Myanmar yang indah terlalu singkat. Myanmar yang baru muncul adalah destinasi pelancongan yang hebat dan murah dan oleh itu sangat disyorkan oleh saya untuk penginapan yang lebih lama.

Suatu hari saya akan kembali, pasti di hotel yang jauh lebih baik dan baru dibina dan dijamin dengan lawatan lebih jauh ke Bagan dan Mandalay.