Visa dan keperluan kemasukan Timor-Leste:
Pasport diperlukan
Tiada visa diperlukan

Maklumat dari Pejabat Luar Negara dalam perjalanan mereka ke Timor Leste:
https://www.auswaertiges-amt.de/de/timorlestesicherheit/221388

Timor Timur, yang juga dikenali sebagai Timor-Leste, adalah sebuah negara pulau di tenggara Asia dengan kira-kira penduduk 1,3 juta. Timor Timur adalah salah satu negara termiskin di Asia dan sempadan di barat langsung ke bahagian pulau Timor di Indonesia dan dengan jarak jauh ke Maluku. Sekelompok pulau Timor-Leste adalah satu-satunya negara Asia, yang terletak di selatan khatulistiwa.

Dua bahasa rasmi Timor Timur adalah Portugis dan Tetum, mata wang negara adalah dolar AS.

Dili, Lospalos, Dare, Emera, Maliana, Baucau, Bobonaro dan Suai adalah antara bandar-bandar terbesar di Timor-Leste. Penduduk negeri pulau ini hampir komited sepenuhnya kepada agama Kristian.

Republik Demokratik Timor Timur secara geografi ke Kepulauan Sunda Kecil. Ketinggian tertinggi kawasan tanah adalah Tatamailau tinggi meter 2.963. Nusantara berasal dari gunung berapi dan sangat rentan terhadap gempa bumi dan tsunami.

Sektor ekonomi utama negeri ini ialah eksport minyak, pertanian dengan eksport kopi dan kayu manis dan memancing. Negara ini mempunyai salah satu deposit minyak terbesar di benua Asia, dan terdapat sumber mineral seperti emas, marmar, mangan dan tembaga di atas tanah. Dalam bidang pertanian tambahan beras, ubi kayu, kelapa, vanila, kacang, koko, sayur-sayuran dan jagung ditanam untuk keperluan mereka sendiri dan dibesarkan ayam, babi, kambing, kuda, lembu dan kerbau.

Ibukota dan setakat ini bandar terbesar di Timor Timur adalah Dili dengan penduduk 290.000. Dili adalah pusat politik dan ekonomi negara pulau itu, yang terletak di pantai timur Timor Timur.

Di ibukota ia datang dari pelbagai bahagian negara disebabkan oleh penduduk yang berlaku, sekali lagi untuk pergolakan atau peperangan geng. Hasil tahun ini kerusuhan awam adalah sangat sedikit pelancong, walaupun negara ini mempunyai pantai berpasir putih yang panjang, beberapa kawasan menyelam kaya ikan, beberapa gunung tinggi untuk mendaki dan mata air panas, bahkan banyak tarikan kebudayaan.

Tarikan utama Timor Timur adalah antara patung Jesus besar Cristo Rei di Teluk Dili, Gereja Katolik Lospalos, Istana Presiden, Europa House, Istana Kerajaan, pasaran bandar, Kementerian Kewangan, Katedral da Imaculada Conceicao dalam Vila Verde, Masjid Annur, Gereja St. Mary of Balide, gereja Santo Antonio, kuil Guandi, tanah perkuburan Cina, kuil Hindu, Gereja Motael yang pantai Akrema, tanah perkuburan di Dili, pasaran Tais yang , yang Jaco pulau yang hebat, galeri seni, patung Pope John Paul II., Muzium Tentera, pantai satu dolar, Muzium Sejarah dan mata air panas di Maliana.

Pada Januari 2017 saya melawat Timor Timur selama dua hari dari Bali. Penginapan saya semata-mata ibukota Dili, dengan bangunan dan patung kolonialnya.

Walaupun terdapat perasaan yang agak aneh sebelum ini, bandar Dili benar-benar selamat sepanjang masa dan saya dapat berjalan-jalan di kebanyakan tarikan dengan selamat. Saya terkejut, bandar ini agak sepi pada siang hari. Acara-acara penting di Dili jelas banyak bangunan kerajaan yang dipulihkan di persiaran pantai sepanjang kilometer.

Selepas seharian di ibu negara Timor Timur, keesokan harinya saya pergi ke Port Moresby di Papua New Guinea.